TAHI LALATPUN COPOT

TAHI LALATPUN COPOT

Beberapa waktu lalu sempat disarankan utk operasi andeng² yg gatal sangattt dan sering berdarah kalau kegesek celana jeansku.. karena posisi di paha samping kanan ternyata sejak bbrp minggu ini mengering.. mretheli sedikit demi sedikit.. dan akhirnya pagi ini sudah hilang sama sekali dan tidak berbekas..

Sempat merasa “ngeri² sedap jika menhadapi hal² ini.. kata suami.. jangan meremehkan “tahi lalat” meski kecil tetapi jk ada keganasan mending berupa daging sekilo ttp tdk ada keganasan. Emang benjolan daging sekilo bisa dirawon?? memang enteng yg bicara ttp yg diajak ngomong ini seperti tertindih Gunung Himalaya.

Karena ciri² suatu benjolan itu ganas adalah gampangnya dia berdarah.. karena memiliki pembuluh darah yg tidak sempurna akibat angiogenesis.

Kemudian ada kejadian “produksi MT yg gagal” karena mesin rusak.. rame²lah kami anak beranak + bapak menggunakannya sebagai masker, banyak teman² dan saudara² yg datang ke rumah kami beri masker tersebut.

Awalnya saya sangat sedih karena suami bilang “Dik.. jangan terlalu kurus.. keriput banget lho sekarang”.. namanya wanita dibilang keriput itu sangatlah dahsyat yg tadi saja gegara tahi lalat sudah serasa ketiban gunung, dibilang keriput & kelihatan tua.. rasanya seperti dunia kiamat.. ini suami koq ya tega bangettt.. mbok bilangnya dengan bahasa yg lebih “beradab”

Akhirnya istrinya ini mulai gugling.. bagaimana kalau pasang benang?? Botox ? injeksi Vit. C..dan terakhir operasi plastik… terus nanya ke teman² sejawat suami seniornya mas Djoko Agus Purwanto jawab beliau juga menjengkelkan “wes to dik Andri.. mbok disyukuri wae.. ra sah ngono² barang.. wes ora nganggo oksigen wae kuwi nikmat luar biasa, ben elek neng ndhonyo ngko ayu neng surgo”.. jawaban yg mak jleb.

Ketemulah dengan Diaz Adi Pradana.. ibunya tanya.. Diaz.. kalau oplas itu bagaimana? Lha koq jawabnya juga menyakitkan hati.. Sopo Ma seng apene oplas?? Mama ta?? walah Ma meski temanku banyak yg PPDS Bedah Plastik laopo seh kathek macem².. ngono ae papaku yo wes gelem koq… wes gak usah macem² Ma..pancen wes umur 50 lebih yo keriput.. gemukin lagi saja biar seger lagi wajahnya.

Jawaban² mereka semua sungguh membuat ibunya menjadi gegana.. (gelisah galau dan merana dengan sangat).. akhirnya balik lagi ke suami.. Pa.. terus aq piye?? Dik .. yo wes lah gak apa² kata beliau dengan setengah nyesel karena dibisiki Deifa Arshhanti Pratiwi kalau ibunya stress… kemudian beliau bilang.. coba maskerin pakai MT gagal saja.

Dan istrinya ini jadi suenengggg langsung mulai mencampur EGCG gagal tsb dg air hangat sesuai anjuran suami. Sambil iseng saat memasker wajah..tangan ini juga memasker tahi lalat yg “super gatal” .. wajah akan terasa ketatttt.. tertarikkk… , begitu juga tahi lalatku..

Dan… taraaaa….di wajah memang hasilnya spektakuler.. dalam 1x pakai pori²nya sepertinya mengecil.. wajah lebih terang… belum berani ngomong ke siapa².. tapi suami menjadi pengamat yg sangat setia.. dan akhirnya beliau berkata “keriputnya udah menipis ya dik”.. si Apin.. wajahnya lebih cerah.. aplg si Deifa Arshhanti Pratiwi.. kecuali mas Djoko Agus Purwantodan Diaz yang tidak mencobanya.

Dan laporan dari teman² yang sudah dibagi EGCG Inggrid Hergawati, Oma Rini ‘ade’ Martini, mb Ida FirdausAlya AchmadLestari DianingsihElisa Tetradiono (Viko, Farel), Ririn AlfiMas IwanOm Ardhy, tante Dwi Aprianibeserta (Alwin, Allen) , mbk Ira Pitaloka, Teh Tati FatimahIlmiaty Nuraini, mbk Iva IrmafaniNur AnggrainiSanti Basri Bonis beberapa sudah melaporkan hasilnya sangat positif .. jerawat langsung kering, wajah lebih cerah.. flek menipis.. (maaf hanya untuk orang² terdekat kami saja)

Alhamdulillah..
Ini cerita pagiku… tapi jangan tanya ya apakah kami jualan maskernya… ini masker tidak dijual…dan belum ada keinginan dan cita² untuk memproduksinya. Hanya memanfaatkan produk gagal yg nilai nominalnya membuat “njegrik”

Tetapi benar kata suami.. Untung dan rugi itu hanya ada di dunia.. kita tidak pernah tahu jikalau ternyata produk yg mengalami kegagalan produksi krn kelembabannya 8% yang seharusnya bisa dipakai untuk MediTea di stop di perjalanan karena mas Djoko menetapkan kelembaban dalam 1 sach MediTea max 4% dibawah ketentuan BPOM yg memperbolehkan dibawah10%.

Ternyata kerugian akibat kegagalan produksi yg nominalnya “aduhai” tersebut mempunyai hikmah dg “mrotolnya tahi lalat yg gatalnya sangattt dan terakhir juga berasa cenut²”

NB :
karena status saya pagi ini.. mas Djoko sudah mendapat japri dari teman² Kulit yang sangat antusias untuk meneliti kasus mrotholnya andeng² saya, semoga kasus EGCG yg gagal ini bisa bermanfaat.

TIPS MEMBUAT MASKER DARI SISA BUBUK EGCG DARI BUNGKUS SACHET MEDITEA

*setelah diseduh jangan langsung dibuang bungkusnya
*ambil kira² 1/4 sendok teh larutan MediTea… tuang dalam sachet nya .. aduk dengan menggunakan jari sehingga sisa EGCG dalam bungkus sachet tercampur homogen
*oleskan pada wajah hingga merata
*tunggu hingga kering.. diamkan selama 15-30 mnt
*Insha Alloh dalam 1 minggu akan kelihatan hasilnya
*bagi para remaja yg berjerawat Insha ALLOH merupakan solusinya daripada menggunakan obat² kimiawi, dengan disertai minum MediTea 2 sach sehari

JIKA YANG GAGAL SAJA AMPUH APALAGI BIANGNYA

Surabaya, 23 Desember 2017

Andriani Primardiana

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


WhatsApp chat