Bertahan sehat dan bahagia berdamai dengan kanker prostat

Bertahan sehat dan bahagia berdamai dengan kanker prostat

Late post.

Assalamualaikum Wr Wb
Perjalanan pulang dari Jkt-Sby
Ceritanya duduk di no 1d depan sendiri (tiket promo pp 600rb), sebelahku pasangan yg sudah sepuh2.. berkali2 melirikku.. diam2 melihatku.. itu terjadi sejak masih di ruang tunggu T1..C2 .. kemudian berdua bisik2.. pinisirin mungkin.. lalu senyum2

Eh.. njengunguk ternyata pasangan tsb duduk di sebelahku 1e n 1f. Karena ngantuk sebelum take off diriku sdh tertidur…dan terbangun ketika pesawat take off..ternyata delay 35mnt.

Si ibu nawarin permen, dg halus kutolak krn aq hrs minum MediTea. Sambil minum eh si ibu nanya..maaf apk itu MediTea? Oh ya ibu… benar botol sy isinya Meditea…
Ini ibu Andri ya? Istrinya Prof Djoko ya? Puji Tuhan…. Tuhan yg mempertemukan kita.

Saya tadi nyocokkan botol minumnya yg ada di foto ini… sambil nunjukin print2an foto MediTea yg ada botolku orange.,, btw yg terkenal botol minumnya..
Bu… kenalkan ini suami sy juga minum mediTea 5 sach/hari beliau kanker prostat sejak 5th yg lalu , dapat MediTea awalnya dari tetangga sy Yogy apa Yongky ya hehehe…di Dharma Husada.

Sy 68tahun, suami 78th.. ini tahun ke 5 setelah terdiagnosa. Tulisan² ibu sll dicopy kemudian dikirim ke sy via WA.. katanya ibu temannya FB .. dia janji mau ngajakin saya ketemuan dg ibu dan pak Pecol.. (dah ketemu tersangkanya ternyata saudara di komunitas MediTea dengan nama yg berbeda jauh.. hehehe nyamar kali)

Ini saya kemarin baru pulang ngontrolkan suami saya ke Singapore.. karena usianya dokter di Siloam Surabaya menyarankan untuk berobat ke Singapore..di NUH. Disana karena usia suami sudah diatas 70th tidak disarankan cemoterapy.. lebih baik dirawat secara paliatif saja ..

Sama dokter disana saya diberitahu kalau di Indonesia pasien²nya banyak yang membaik setelah minum teh hijaunya Prof Purwanto.. dari Surabaya. Bahkan yang sedang chemo efeknya tidak terlalu berat dan hasil akhir responnya lebih baik dari pasien² disini, meski obatnya sama. Tapi belinya sulit sekali dan dibatasi.

Saya cari di Unair kampus C .. gak ada yg kenal Prof Purwanto.. katanya sudah pensiun. Saat itu ketemu Yongky yang mamanya meninggal karena kanker paru di usia 84th.. mamanya sebelumnya keluar masuk RS di Singapore.. tetap tidak membaik akhirnya minta pulang.. dan terakhir dirawat di RS Premiere diberi MediTea sama dokter yang merawatnya yang katanya temannya pak Pecol. Katanya kalau di grop teman²nya kalau manggil Prof itu pak Pecol…colek Inggrid Hergawati (tersangkanya)

Setelah minum MediTea mamanya nggak kesakitan dan berkurang sesaknya. Yongky kalau beli katanya ke bu Andri..bisa langsung banyak kalau didatangi… ibunya gak tegaan… dan oleh Yongky memang dibagi²kan ke teman² nya dan ke orang² gereja yang sakit. Saya diberi 2 kotak.. dan bapak sekarang merasa lebih baik.. bisa jalan dan pipisnya lancar.

MAkanya dari tadi saya beritahu suami … ini bener bu Andri.. botolnya punya 3 warna orange, biru dan merah … wkwkwkwkwk.. hafal pulak warnanyaa….

Dan tadi beliau berkenan bersilaturahim dengan kami beserta putranya.. dan menodong membeli MediTea 30box karena minggu depan beliau akan berangkat tour ke New Zealand…
saya bilang itu cita² saya pengen juga kesana tetapi harus menabung dulu… karena masih nyicil tiket ke Japan utk bulan Maret via kartu kredit 12x dg bunga 0%. (hobby yg promo2 dan nyicil²)

Semoga selalu sehat ya Bapak dan ibu … beliau ternyata pengusaha kemasan² dari plastik..

Ada satu pembelajaran dari beliau yang saya dapatkan… bahwa untuk bisa menikmati hidup dalam kondisi sakit kanker… kuncinya hanya bersyukur.. meski menderita kanker prostat tetapi beliau merasa sehat.. ihlas .. penuh syukur.. sehingga selalu gembira..

Dan hadiahNya Kankernya masih ada tetapi tidak berkembang.. dan tidak menyebar.. beliau mensyukuri nikmat sehat yang masih diberikan ALLOH SWT. Menurut beliau kalau nunggu kankernya sembuh dulu baru bersenang² nanti telat.. karena mungkin hingga akhir usia kankernya masih ada..sedangkan usia beliau sudah 78th.. mengko uripe muspro (sia² tanpa pernah berbuat sesuatu kebaikan).. beliau asli Sleman.. (medhokk banget)

Saya sudah bersyukur hingga usia 78tahun saya masih bisa pergi² berdua dengan istri saya … tidak nyusahkan anak²..

Jadi satu2nya cara adalah menikmati sisa usianya saat ini.. karena pasti sisanya tidaklah banyak.. beliau jaga kondisinya dengan berjalan menggunakan tongkat.. agar kalau jatuh tidak langsung brukkk.. tetapi pelan² sehingga tidak fatal akibatnya. Kalau lapar ya makan.. tetapi dibatasi, tapi yang terpenting adalah selalu minum MediTea.. dan selalu berbagi dalam segala hal. (bukan iklan lho)

Sayangnya saya belum meminta ijin untuk meng upload foto beliau… next jika bertemu beliau kembali saya akan minta ijin mengunggah fotonya.. tetapi beliau berjanji nanti jika sudah sampai New Zealand beliau via putranya akan kirimkan foto beliau dengan membawa MediTea…

Inilah kebaikan² dari silaturahim… memang berat karena waktu kita yg sangat terbatas… tetapi janji ALLOH sangatlah indah… dan pasti ALLOH TIDAK PERNAH INGKAR JANJI.. tidak seperti Bang Toyib.

Wassalamualaikum Wr Wb

Andriani Primardiana

Share this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


WhatsApp chat